Gue sewa GWK! #ExploreBadung

Sunday, September 18, 2016

So, the next day, gue dan Ralf maen ke GWK as known as Garuda Wisnu Kencana! Kalau kemarin gue maen ke Utara bali, sekarang gue maen ke Selatan! Lagi2, berangkat dari Seminyak. Anjay jauh banget sumpah. Sekitar 20 km dan nyampenya sekitar 1 jam lebih gitu. Ditambah lagi berangkat siang2 dan gue makin kayak zebra cross karena warna kulit yang belang πŸ˜” Tapi bodo amat, namanya juga lagi traveling, just chill. 

Anyway, gue naek motor bareng Ralf, dia yang nyetir, gue mah duduk cantik sambil berjemur dibelakang plus nunggu kulit zebra gue muncul kepermukaan. Dan gue curhat nih ya, kalau mau tau ya, pake sun block itu percuma tau buat kulit gue πŸ˜‘ hashtag bete. Gosh! gue baru inget, it was in Bali guys bukan Jakarta. Ngga kebayang deh semacet apa kalau itu di Jakarta. 20 km bisa sampe 4 jam kali ya πŸ˜‚ Jadi keripik ikan teri kali ya gue, udah kurus, makin garing lagi.

Gue kebanyakan curhat anying πŸ˜“πŸ˜‚ Oke, jadi singkat cerita gue udah sampe nih ya. Di depan entrance itu ada tulisan GWK dan bagus banget kayak dari batu alam gitu. Dan entrancenya itu gede banget. Btw ini yang gue omongin itu entrance untuk memasuki halaman GWK ya, belum sampe ke ticketing entrancenya.

Nah, jadi nanti setelah masuk ke halaman GWK, kami perlu bayar parkir dulu nih di paling awal, gue lupa berapaan, paling 2k. Setelah itu baru deh memasukin kawasan yang main-hallnya. Pas nyampe gitu ya, ini semua agak membingungkan sih kalau baru dateng pertama kali ke GWK. Tapi yang pasti perlu parkir dulu, setelah itu baru beli ticket di loketnya, tenang aja gabakal nyasar karena ada petunjuknya. Dan setelah itu, kami beli 2 ticket dan bayar 70k buat gue dan 100k buat Ralf (kalau harga belum ganti), hashtag harga rasis πŸ˜” Yaya kulit eksotis 24 karat gue memancarkan cahaya lokal gue πŸ˜‚ Gpp, yang penting harganya jadi murah.

Okay setelah itu, kami mesti jalan dari loket ticket ke ticketing entrance untuk pagelaran seni, patung2 yang besar2 gitu, dan souvenir gitu. Nah untuk jalannya ini, kami perlu jalan sekitar 1 km jauhnya dari loket ke ticketing entrance plus panas banget! karena pohon dikit banget yawlah. Jangan biarkan aku jadi keripik ikan teri yawlah πŸ˜”

Setelah gue jadi manusia setengah mateng, akhirnya sampe juga. Ohiya, kalau gue jadi dark brown gitu, Ralf jadi pink 😝 So, anyway setelah nyampe ticketing entrancenya, nanti ticket di sobek dan Tadaaa!!! Enjoy GWK ya guys! Gue sama Ralf ke sini cuma mau liat2 patung2 yang besar2 itu πŸ˜‚ kami berdua sama sekali ngga tertarik sama sejarah, pagelaran seni atau apanya itu lah ya. Semoga aja di masa depan, gue menjadi traveler yang sedikit berguna dengan cara membantu menyebarkan informasi sejarah seputar lokasi tujuan ya, karena sekarang gue terlihat seperti traveler tukang curhat dan narsis doang πŸ˜ΆπŸ™ŠπŸ™ˆ

Karena honestly, gue emang cuma mau liat patung2 yang besar2 ini dan juga untuk photo2 narsis ala2 selebgram itu. Aaa! dan berikut photo2 narsis gue, yang bagi gue, ini semua sungguh berfaedah lebih dari pelajaran di Sekolah, bercanda doang elah πŸ™ŠπŸ˜‚

Oh iya! one more curhat. Pas gue dateng ke sini, GWK sepi banget sumpah! Apa ini pertanda... gue keren? Ah sudahlah. Anyway, baca lanjutan perjalanan gue setelah ini ke Uluwatu Temple! (baca pengalaman gue di sini)

ini di photo patung pertama, bahkan namanya aja pun gue gatau
ini berpose berfaedah didepan patung
πŸ’…
ini dia sopir gue, Ralf. Bercanda elah
ini Garudanya
sepi kan, ya iyalah, semuanya gue sewa hanya untuk kenarsisan gue πŸ’…
bahagianya muka gue yawlah, belakang gue sepi gitu
dompet ilang
ini halaman yang ada di GWK
ini tangga keluar, btw ini photo ngga berfaedah banget dah ya
nah ini dia entrance pas mulai memasuki area GWK
kolam tempat dewa2 gitu deh dulunya, kalau sekarang cuma jadi entrance masuk untuk ke wilayah patung2 besar2

You Might Also Like

0 komentar

INSTAGRAM PAGE

TWITTER PAGE

YOUTUBE PAGE

Subscribe