Bedugul longsor parah! #ExploreBali

Wednesday, April 12, 2017

ini gue dan Papa di sisi lain dari Bedugul yang belum hancur parah gegara longsor 🙈
Jadi at this time, gue ke Bali tapi ngga kebanyak tempat dan bahkan ngga ke pantai. Prefer want to relax kalau untuk sekarang, ya jadi mungkin gue cuma ngendap di Villa dan doing basic stuff untuk daily aja. Tapi ada sesekali jalan ke tempat2 yang pernah gue datengin, jadi kayak flash back deh. Dan tempat2 ini adalah ordinary places yang mungkin orang2 udah pernah datengin berkali2.

Okay, so di mulai dari GWK, di hari ini gue ke GWK dan sebelumnya gue juga pernah ke GWK bareng Ralf (baca pengalaman gue di sini) dan kali ini gue ke GWK bareng Papa dan dia yang bawa motor dengan kecepatan 40 km/jam 😭😂 antara seneng atau kesel karena senengnya bawa motor pelan2 jadi gue ga perlu nyungsep tapi kesel juga karena lama sampenya dan kulit gue makin mirip Rihanna, mending kalau eksotis rata, nah ini gue belang udah kayak zebra 😭😂

ini pas gue beli tiket untuk masuk GWK
ini testing camera dan gue kana flash anjay silau banget
kenalin guys, temen baru gue
dia lagi photo dan berusaha ngumpetin selfie sticknya
Next, sepertinya biasa gue dan Papa langsung cabut ke Uluwatu Temple karena memang jalurnya satu arah dengan GWK dan hanya nambah driving 10 km more dari GWK. Gue dan Papa juga udah pernah ke sini sebelumnya dan ke sini lagi 😂 dan gue juga pernah ke sini bareng Ralf juga (baca pengalaman gue di sini). So here the photos but as always gue agak males ambil photo kalo di Uluwatu Temple karena gue lebih enjoy menikmati suasana kalo di sini. Dan alesan lainnya karena di sini banyak monyet maling lebih parah dari Ubud Monkey Forest. But at least gue punya photo bareng Papa di Uluwatu Temple ini 😊❤️

ini photo kayaknya bagus deh kalo gue upload ke instagram untuk photo ala Selebgram 💅
son and his father ❤️
And then, the other day gue dan Papa jalan ke Bedugul. Nah di sini serunya karena gue ngeliat Bedugul ancur parah setelah longsor yang terjadi kapan itu, gue lupa 😅 tapi intinya Bedugul itu kena longsoran dari bukit tingginya, dan air danau meluap sampe nutupin beberapa area di kawasan Bedugul dan ada beberapa tempat sampe di tutup karena saking penuh lumpur. Scroll down ya, nanti gue bahas di bawah.

Anyway, seperti biasa, Papa adalah sopir gue kemana2 dan di mana2 😂 dan seperti biasa driving 40 km/jam untuk sampe ke Bedugul yang jauhnya 60 km dari tempat tinggal gue. Yes, kebayang kan kalo itu cukup untuk bikin pantat gue panas tapi untungnya udara di Bedugul itu sejuk. Dan as always kalau sampe sini itu ritual pertama kali yang harus dilakukan adalah makan. Yuk check photo2 di bawah.

ini pas di parkiran dan kayaknya Papa songong gitu bisa bawa motor 😏
ini mata gue saking ngantuknya kali ya?








Dan, ini dia yang gue bilang Bedugul ancur gegara longsor, parah kan? kalau kalian mau liat photo Bedugul sebelum longsor, check deh postingan gue tahun lalu ke Bedugul dan semua masih bagus banget, yuk tap di sini. Dan gue kasih clue tambahan ya, kalau yang kalian liat ini adalah tempat di mana gue ketiduran di pinggir danau Bedugul tahun lalu! dulu itu beneran hijau bagus banget guys dan sekarang jadi gini 😕 Kalau kalian mau bandingin, check postingan gue yang sebelumnya ya (baca pengalaman gue di sini)

bandingin dengan photo Bedugul sebelum longsor di sini
di ujung situ adalah tempat di mana gue ketiduran guys dan sekarang malah jadi tanah begini

Oh iya guys, di sela2 hari itu. Gue dan Papa ke Ubud Monkey Forest dan gue mau curhat kalau gelang silver gue ilang pas gue lunch di salah satu restaurant di Ubud. Sampe akhirnya gue memutuskan untuk membeli gelang silver yang baru di salah satu toko di Ubud. Dan you know guys? gelang gue ilang lagi pas gue bersepeda di Gili, baca pengalaman gue di sini.

You Might Also Like

0 komentar

INSTAGRAM PAGE

TWITTER PAGE

YOUTUBE PAGE

Subscribe